Minggu, 10 Mei 2015

Kuliner "Huh..Hah" Mie Akhirat dan Sensasi Uji Nyali di Raja Duren

Dear Bloggies,
Tampak depan resto Mie Akhirat dan Raja Duren yang bertetanggaan

Iseng-iseng ingin menambah refrensi tempat makan yang menyajikan kuliner makanan pedas, akhirnya saya mencoba mampir di salah satu resto yang bernama unik, Mie Akhirat. The name is actually weird for me, dan dengan nama uniknya saya rasa itu juga bisa 'menjual' karena menimbulkan rasa penasaran seperti apa rasanya menjajal Mi Akhirat.


Bertempat di Jl. Medokan Ayu 21, Surabaya (depannya pas kampus UPN), resto ini terletak berdampingan dengan Raja Duren dan Fried Chicken C'Bezt. Pertama kali masuk, disuguhi dengan logo unik restoran dan aroma pedas nya mie (pesen aja belum hahaha...). Setelah menimbang, memikirkan, dan mendiskusikan dicapailah kesepakatan untuk memesan Mie Goreng Api Neraka, 2 Mie Neraka Kuah, Fruity Orange, dan sepaket Dimsum. Banyak banget pesennya, yaiyalah...kan saya pergi makannya bareng 2 teman gaul saya (Yussaq dan Mufa).

Mie Api Neraka level 2, merah membara.
Setelah menunggu lama, akhirnya pesananan kami datang. Dari tampilan Mie Api Neraka, komentar pertama saya adalah "Gila..Mie nya merah banget!berapa botol saus yang dipakai,". Aroma khas dari makanan pedas mampir sudah kehidung saya. Fried onion ring yang menjadi toping menu saya, seketika menjadi favorit. Rasanya crispy dan enak, karena sebelumnya saya gagal membuat onion ring sendiri di rumah. Dari segi rasa, Mie Api Neraka ini terlalu banyak saus yang membuat warna Mie ini merah darah, jadi agak ragu juga untuk makan. Cacahan jamur nya bisa menyatu sama mie nya, saya beri skor 2,5 dari 5 deh....karena menurut saya lebih enak Mie kepunyaan teman saya. Mie Neraka Kuah, kuah nya yang sedap dan warna natural mie nya masih bisa diterima, meskipun rasanya hampir sama dengan mie pangsit.

Mie Neraka Kuah level 3
Fruity Orange yang ternyata Es Jeruk -_-
Kami memesan dimsum udang, dan ketika menu dimsum udang itu datang, saya mengernyit dan hanya makan sebiji. Dari segi rasa, dimsum ini sekelas frozen dimsum yang ada di pasar, mungkin karena memang bukan spesialis dimsum kali yah...sayang sekali menu dimsum nya ini mendapat skor 1 dari saya, karena rasanya amis dan aneh. Overall, saya kasih nilai 2 untuk resto ini. Recommended buat kalian pecinta makanan pedas, bisa menambah refrensi makanan pedas. Sebelum ke restonya, kalian pun bisa melakukan kalkulasi untuk perkiraan uang yang harus dibawa untuk makan disana, cek website nya nih http://mieakhirat.com/daftar-menu/.

Dimsum udang, not recommended.
Selagi bersantai setelah melahap makanan yang bikin bibir kelihatan seksi, kami memesan pancake durian dari resto tetangga, Raja Durian. Saya bukanlah pecinta buah 'eksotis' ini, tapi saat otu Yussaq ngidam pancake durian, akhirnya kami patungan untuk membeli seporsi pancake durian rasa coklat seharga 20k (20.000). Semacam uji nyali bagi saya yang tidak suka durian, karena penasaran dengan komentar orang-orang tentang betapa nikmatnya durian, akhirnya saya mengumpulkan segenap nyali saya mencoba dan mencicipi rasa 'eksotis'nya.
Pancake Durian rasa coklat
Yummy, Duriannya benar-benar kerasa lumer di mulut
Meskipun sedikit eneg (menurut saya...yang kemudian dibantah oleh teman-teman saya pecinta durian) saya toh bisa makan pancake durian itu. Untuk rasa, boleh dibilang enak (kata teman-teman saya sih...), kreatif! karena didalam frozen durian pancake itu ada chocochips yang menambah ke 'eksotisan' buah nya orang ASEAN ini. Saya lebih suka kulit pancake nya, karena tidak terlalu eneg (yaiyalah..kan nggak ada duriannya). Sangat recommended buat para pecinta durian, pastinya siapkan dana 50ribuan deh, untuk mencicipi menu-menu durian lain. Untuk Raja Duren saya kasih 3, khusus pancake nya, kalau menu lain selain ini..err....entahlah saya tidak yakin (karena, sekali lagi, saya bukan pecinta durian).

Ini review saya tentang salah satu kuliner pedas di Surabaya. Masih banyak daftar kuliner lainnya yang ada di Surabaya, yuk cuss...

-xoxo-

7 komentar:

  1. Adduuuhhh enak bgd..
    Kulineran yg begini nih bisa bikin cepet move on dr yg namanya patah hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo untuk move on bagi saya kurang pedes mbak.....mie pecun lebih HOT lagi.. :D lain kali saya ulas tentang mie pecun yang HOT :D

      Hapus
  2. itu mie nya pedes ya? :D
    pertanyaannya, kenapa ya kog dinamain mie akhirat? kan lebih tepatnya mie 'Neraka'...
    nyiksa banget soalnya kalau makan super pedes-pedes gito.. :)) haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirat karena menu nya ada yang surga dan neraka...yang pengen pedes, pilih neraka...yang ga pedes, pilih surga... hahahha..kreatiip

      Hapus
  3. Pernah ke mie akhirat, mbak, tapi yang deket Taman Bungkul. Itu baca komen "Fruity Orange yang ternyata Es Jeruk -_-" berasa ketawa kecil aja :v
    Pengen cobain kuliner di Raja Duren ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..huh...nyebelin, kirain fruity orange itu minuman kece, ternyata es jeruk...haisshhh....

      coba aja hap...enak loo... :) tapi mahalan dikit sih

      Hapus
    2. Next time, deh, mbak :D
      Thanks rekom tempat makannya :D

      Hapus