Kamis, 25 Juni 2015

Serunya Puasa Ramadhan Pertama dek Opang

Dear Blogies,

Namanya sih Naufal, tapi panggilannya Opang ^_^!
Alhamdulillah saya masih bisa merasakan nikmatnya bulan ramadhan tahun ini, sekaligus mendampingi puasa perdana adik saya, Opang, selama beberapa hari di awal puasa kemarin. Adik laki-laki saya yang paling kecil ini baru saja naik kelas 3 SD dan menyanggupi untuk berpuasa penuh satu hari selama bulan ramadhan ini. Kagum sekaligus khawatir, karena memang adik saya satu ini selera makan nya banyak (untung saja tumbuhnya ke atas..bukan seperti saya -_-). Khawatir jika nanti dia terlalu memaksakan untuk puasa, ibuk saya juga tidak mematok target, yang penting bisa belajar berpuasa dahulu. 

“Kak, buka puasanya berapa jam lagi masihan?” tanya nya dengan wajah polos.
“Masih 3 jam lagi dek, adek tidur aja..tadi belum tidur siang lho..” saya menjawab sambil berbaring di kasur membaca buku.
Nggak mau ah” jawabnya sembari jalan kesana kemari di kamar.

Kebiasaan Opang jika tidak tidur adalah mondar mandir di dalam kamar dan berimajinasi, bernarasi seolah-olah dia sedang berada di salah satu game favoritnya, LINE Ranger. Usai saya membaca buku sore itu, saya memutuskan untuk bersih-bersih dapur diawali dengan mencuci piring. Saat saya sedang cuci piring, saya kaget menemukan adik saya satu ini sedang cuci muka dan kumur-kumur di kamar mandi yang bersebelahan dengan tempat cuci piring. Sontak saya tertawa  terbahak-bahak melihat tingkah adik saya yang baru 3 hari kemarin berpuasa penuh.

“Waahh..kaget kakak dek,!! Kamu ngapain??” saya bertanya sambil tertawa.
“Hehehe” Opang tersenyum polos memandang saya.
“Udah, nggak papa cuci muka sama kumur-kumur, biar muka seger ya..” terang saya.
“Iya kak,”
“Tapi kumur-kumur sama cuci muka nya jangan sering-sering dan yang penting nggak boleh sampek ketelen, air mentah nya kotor,”
“Iya..Iya kak, cuman kumur sama cuci muka aja kok,” balasnya sambil lari ke depan televisi.

Lucunya tingkah adik saya satu ini selama puasa. Ibuk saya yang dengan lembut membangunkan adik saya untuk sahur selalu kesusahan, alhasil Opang terkadang hanya sahur dua sendok makan dan segelas susu bahkan di hari sebelumnya dia sahur jam 5 pagi (hihihi..nggak papa lah ya, namanya belajar).


Ramadhan tahun ini membuat saya lebih sibuk di kampus dan akan jarang pulang karena mengurus sidang Tugas Akhir yang sudah di depan mata, sehingga saya akan jarang melihat tingkah lucu Opang selama ramadhan pertamanya ini. Setidaknya sudah ada niatan bagi Opang untuk berpuasa itu sudah bagus, saya dulu kelas 3 SD masih puasa setengah hari (masih belajar soalnya..). Ibuk dan bapak saya pun tidak terlalu memaksa Opang berpuasa, dan saya salut dengan Ibuk yang selalu punya cara untuk membangunkan adik saya untuk sahur. Semangat puasa ya buat dek Opang, doa kakak dari tanah rantauan selalu mengiringi adik J.

2 komentar: