Senin, 15 Januari 2018

Up and Down, 2017 Taught Me Countless Lessons

Dear Bloggies,


You learn from the things that happen in your life. You get up and down. You never give up. All the things that happened in my life, thank God it happened early rather than late in my life. 
Tabuhan Island
Kalender masehi 2017 saya ditutup dengan sangat manis, penuh dengan pelajaran, dan tentunya pengalaman-pengalaman yang bisa dibilang sangat berkesan. Alhamdulillah, beberapa wishlist bisa terkabul di tahun 2017, dengan cara yang tidak terduga. Alhamdulillah, Allah juga memberi saya banyak sekali pelajaran hidup dengan cara yang mengejutkan di sepanjang tahun ini. Beberapa kesalahan mungkin terulang, namun itu menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi saya. Oke, at first saya mau me-review beberapa remarkable events yang terjadi di amazing year ini.

Hey Lombok, Hey Gili-Gili…Hey Snorkeling
Saat masih kuliah, saya pernah bermimpi bisa traveling pergi ke Lombok dan mencoba snorkeling untuk pertama kalinya. Waktu itu saya sering sekali melihat informasi travel ke Lombok dan melihat gambar-gambar indahnya pemandangan di Pulau Gili-Gili itu.Saya juga ingat, saya ngoyo banget menabung untuk membeli backpack Deuter berwarna biru (emang keren banget, ini masih masuk wishlist).
Semacam nge-fly di snorkeling yang pertama

Having a quality time with temen angkatan
Saya berusaha menabung, namun tabungan selalu amblas entah kemana. Tahun berlalu, banyak hal yang saya alami, sampai saya sudah mulai lupa wishlist saya ini. Saya berdoa untuk diberikan yang terbaik. Seolah Allah mendengar keinginan saya, tiba-tiba ada kabar bahwa perusahaan akan mengadakan internalisasi atau upgrading karyawan di Lombok selama 3 hari. Alhamdulillah, saya mengucap syukur sebanyak-banyaknya. Seperti mimpi, saya bisa berangkat ke Lombok gratis, mendapat uang saku, bisa merasakan snorkeling untuk yang pertama kali dalam hidup saya, ya..rencana Allah selalu indah (nanti, kalau saya bisa meluangkan waktu, cerita ke Lombok akan saya tulis di posting yang berbeda).

Traveling, menjadi kegiatan yang wajib saya agendakan setiap tahun. Saya sengaja menganggarkan beberapa persen dari penghasilan saya untuk traveling dan memanjakan diri saya sendiri.Saya harus bahagia, menciptakan definisi bahagia untuk diri saya sendiri. Di tahun lalu, saya pernah bercerita tentang social media detox, dan hasilnya it worth so much! Tapi karena tidak tahan, akhirnya saya kembali menginstall beberapa aplikasi nya lagi dan membatasi diri saya (harap maklum, saya masih labil banget orangnya hahahha, but I'm sill trying).

Amazing Tabuhan Island, What A Paradise on Earth
Ternyata, snorkeling membuat saya ketagihan. Saya memanfaatkan liburan hari raya kemarin untuk berbagi pengalaman snorkeling kepada bapak, kakak, adik, dan keponakan saya. Seperti tahun sebelumnya, saya dan keluarga mudik ke Banyuwangi, ke rumah Budhe (kakaknya ibuk yang paling tua). Kali ini saya sudah berencana untuk mencoba snorkeling ke Pulau Tabuhan, Banyuwangi. Berangkatlah saya, bapak, adik, kakak dan dua keponakan saya untuk snorkeling kesini. Saya bahagia melihat mereka bahagia, itu sudah cukup bagia saya. Lebih bahagia lagi ketika melihat kakak saya yang super duper hygiene freak akhirnya mau turun berenang dan snorkeling untuk pertama kali nya juga.
Ini jadi kali pertama dek opang mencicipi asinnya air laut dan snorkeling
Pemandangan pulau Tabuhan memang benar-benar indah, Masyaallah Tabarakkallah saya bisa berkunjung kesana. Ah…Allah memang baik banget, saya seringkali malu. Kenapa malu?? Karena saya masih sering mengeluh ke Allah, tentang rasa sakit yang masih belum bisa sembuh.

Other sides of 2017
Di penghujung tahun, adik saya menerima Surat Keputusan penempatan dinasnya. Alhamdulillah, dia di tempatkan di daerah yang tidak terlalu jauh, Selong-Lombok Timur. Kali ini dia harus merantau sedikit lebih jauh di sana, tapi saya percaya, dia bisa melalui nya (to be honest, she's a very tough girl..and I 100000% proud of her). Saya memutuskan menemani dia berangkat merantau, saya ingin memastikan dia baik-baik saja disana. Setidaknya, menghibur dia karena harus merantau lagi disana. 
Take care ya dek...

Labuan Haji Harbour
Tentang building positive self-talk, saya masih belajar dan jauuuuh dari kata expert. Di tahun ini, saya masih berjuang mengatasi kecemasan-kecemasan dan gangguan tidur saya. Memang, niatan untuk bisa ‘sembuh’ dan move on hanya bisa datang dari dalam diri sendiri. Saya masih berada dalam proses menuju itu..meskipun di awal taun ini saya kembali bermimpi buruk yang sekali lagi membuat saya menangis sampai sesak nafas. Not a good start, huh? It’s okay…semuanya butuh proses.. J

Terimakasih Allah, sudah diberikan pengalaman yang benar-benar diluar dugaan saya. Lombok, Snorkeling, Titik terendah dalam hidup, dan masih banyak hal sampai rasanya seperti nano-nano. Manis, asam, asin, pahit saya rasakan di tahun 2017. 

Harapan saya untuk tahun ini, mungkin bisa saya list:

  • Bisa mengunjungi tempat-tempat baru lebih banyak lagi dan bisa tetap berbagi kebahagiaan dengan orang lain.
  • Bisa istiqamah dalam berhijrah (meski terkadang iman masih naik turun)
  • Mulai menata, memilah jurusan untuk master degree
  • Mulai bisa menata hati dan pikiran
  • Bisa membuat baju untuk diri sendiri (anw, saya sudah memulai kursus menjahit di awal tahun ini, yay!)
  • Bisa tetap membahagiakan keluarga, family always come first (saya terharu setelah menonton film Coco, membuat saya menjadi lebih lebih sayang dengan keluarga)
  • Bisa lebih lancar ngoding
I call them, My Second Family

This too...My Second Family

My besties since 2007

One escapade trip to Jogjakarta

One more adventure with amazing nice people

The most prodigious book I read in 2017

Skyscraper 

PS: it takes almost 20 days to write this post...honestly, I don't where to start. Lots of things happened on 2017, things that makes me cry a lot, and things that makes me smiles a lot. Alhamdulillah, Bapak Ibuk, Mbak Dhea, Dek Iik, Dek Opang is in very very good condition.




2 komentar:

  1. Good job, Andin! Selalu senyum-senyum sendiri kalo ngebaca tulisan akhir tahun dan resolusinya, semacam dapet motivasi secara ngga langsung dari orang lain :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. giatin nulis lagi chik....journal uchik di Ahmedabad :D

      Hapus